my Friends

click2 laaaa

Thursday, March 18, 2010

SEdiH...

dis was taken from http://ms.langitilahi.com/forum/persoalan/atasi-sedih/

"Semoga ALLAH mempermudahkan segala urusan kamu.
Bukan hidup kamu sahaja yang ditimpa dugaan. Hidup ini memang lautan dugaan yang perlu kita redah. Hatta kehidupan itu sendiri merupakan ujian oleh ALLAH SWT.
Guru saya pernah berkata,
” Kehidupan yang tiada masalah maka itu bukan kehidupan namanya”
Malah ALLAH SWT berfirman,
” Apakah kamu berfikir kamu akan dibiarkan untuk menyatakan kami beriman sedangkan kamu masih belum diuji?”

Apabila kita diduga, sebenarnya kita perlu kembali kepada ALLAH SWT dan bermuhasabah. Sesungguhnya, manusia-manusia yang diduga itu ada dua kemungkinannya. Pertama, ALLAH ingin mengujinya sama ada keimanannya benar atau tidak, kedua, ALLAH mahu menurunkan bala kepadanya sebagai kifarah dosanya.
ALLAH itu adalah PENCIPTA kita. DIA tidak akan sesekali zalim kepada hamba-hambaNYA. Sifat kasih sayang dan pengampunNya jauh lebih luas dari kemurkaanNya. Maka kitalah yang kena bersangka baik apabila ditimpa ujian oleh ALLAH SWT. Kita tidak boleh membiarkan diri kita lemah, hendak sugul, hendak rasa kecewa, hendak rasa malas kerana ujian yang menimpa atas kita.
Jika kita membiarkan diri kita dalam kesedihan dan ketidak kuatan secara berpanjangan, itu sebenarnya adalah bukti bahawa keimanan kita, hubungan kita dengan ALLAH SWT adalah amat lemah.
Kenapa? Sebab ALLAH berjanji bahawa DIA amat dekat dengan kita. Maka apakah pantas  untuk kita bersedih-sedih berpanjangan atas satu musibah?

ALLAH SWT berfirman,
” Apakah kamu mengira kamu akan memasuki syurga, selagi mana belum datang kepada kamu ujian seperti mana yang dilalui oleh orang-orang sebelum kamu, mereka diuji, dengan cabaran, dugaan, dan digoncangkan sehingga berkata Nabi dan manusia di sekelilingnya, bila kah pertolongan ALLAH(hendak sampai)? Maka ketahuilah bahawa ALLAH itu amat dekat”
 Nampak? Nabi dan orang-orang di sekelilingnya(yakni pengikutnya) njuga diuji. Malah diuji jauh lebih hebat dari kita. ALLAH hendak melihat apakah sehingga saat akhir mereka bergantung kepada ALLAH. Apakah ALLAH jauh dari kita bila kita diduga? Tak.. ALLAH itu amat dekat. Cuma ALLAH ingin melihat sejauh mana kebenaran kita terhadap IMAN kita kepadaNya.

Jika bersedih, maka ceriakanlah diri. Sedih berpanjangan hanya merosakkan hati. Sedih memang fitrah, tetapi janganlah sehingga syaitan memperkudakan kesedihan kita. Sedih sampai tak nak buat kerja, sedih sampai tak mahu lagi berusaha, sedih terus berkurung dalam bilik sahaja, ternyata sedih-sedih begini tidak dianjurkan oleh ISLAM.

JAdi kita muhasabah dua perkara. Pertama, kita perlu fikir bahawa ujian itu daripada ALLAH dan ALLAH tidak akan menzalimi kita. Kita kena meneguk hikmah dalam segenap ujian yang menimpa kita. KEdua, kita boleh bersedih jika terjadi sesuatu yang mencalarkan hati kita. Tetapi kita tidak boleh terus tenggelam dalam kesedihan. Mesti mampu menarik diri kita keluar dari kesedihan itu dan meneruskan langkahan perjuangan.

Saya ulang, hidup siapa yang tidak diduga? Jangan rasa kita sahaja yang kena. Sebenarnya, semua orang diduga, dan ketahuilah bahawa dugaan Rasulullah SAW dalam membawa IMAN dan ISLAM sehingga kita dapat kecapi dua nikmat agung itu hari ini, jauh lebih menyakitkan dan memeritkan dari segala apa dugaan yang kita pernah lalui. Tidak malukah kita kepada baginda?

Cikgu saya ada berkata,
” MAnusia yang berani menongkah masalah ini, dia akan menjadi kuat. Seperti mana seorang perenang yang melawan ombak. Makin kerap dia melawan ombak, maka otot tangannya akan menjadi semakin kuat.”

Nah.. bagunlah dari kesedihan.

ALLAH dan RasulNya menunggu kamu untuk bangkit meneruskan kehidupan menjalankan tanggungjawab sebagai hamba ALLAH, untuk meneruskan segala ajaran yang dibawa oleh Rasulullah.

Ayuh, bangkit wahai Seri!(dan lain-lain yang membaca ya..)

~yang juga mengingatkan dirinya…

Hilal Asyraf "
it makes me at ease for while.i need to dig more.to find da cure for my sin heart..

"
Doa dan Adab Tatkala Mengalami Kesedihan yang Mendalam
Kesedihan biasanya timbul karena beberapa faktor :
1. Kurangnya iman dan tawakkal kepada Allah
2. Usaha yang tidak atau belum berhasil
3. Kehilangan sesuatu yang amat dicintainya
4. Cita-cita yang tidak kesampaian
5. Banyaknya hutang yang sulit dibayar
6. Banyaknya tanggungan keluarga yang amat membebani dirinya
7. Terbelenggu orang lain
8. Ketinggalan dalam beramal saleh
9. Kesempatan yang telah disia-siakan
10. Merasa jauh dari Allah, dll.
Bagi orang beriman yang tawakkal, kesedihan tidak boleh berkelanjutan. Karena orang beriman yakin bahwa segala apa yang dimiliki manusia pada hakekatnya hanya titipan sementara dari Allah, yang suatu saat pasti akan dicabut kembali.
Ketika kita mengalami kesedihan yang mendalam dan berkepanjangan, Nabi SAW menganjurkan untuk membaca doa-doa di bawah ini :
Jika kita merasa susah dan sedih, Nabi menganjurkan membaca doa:
 لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ
رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ
Laa ilaha ilallaahul ’azhiimul haliimu laa ilaaha ilallahu rabuul ’arsyil ’azhiim, laa ilaaha ilallaahu rabbussamaa waati wa rabbul ardhi wa rabbal arsyil kariim
“Tiada tuhan melinkan Allah Yang Maha Besar lagi Maha penyantun. Tiada tuhan melainkan Allah Pengatur ‘Arsy Besar. Tiada tuhan melainkan Allah Pengatur langit, Pengatur bumi dan Pengatur ‘Arasy mulia.” (H.R. Bukhari-Muslim)
Jika kita sedang menghadapi urusan penting, Nabi menganjurkan untuk membaca

يا حي يا قيـوم برحمتك أستغيث
Yaa hayyu yaa qayyuum. Birahmatika Astaghist
“Ya Allah yang Maha Hidup, Ya Allah yang Maha Mengatur. Kumohon pertolongan dengan rahmat-Mu” (H.R. Tirmidzi)

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
Laa ilaha illa anta. Subhanaka innii kuntum minazhaalimiin
“Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.”(Q.S.Al-Anbiya : 87)

اللهم إني عبدك ابن عبدك ابن أمتك ناصيتي بيدك ماض في حكمك عدل في قضاؤك أسألك بكل اسم هو لك سميت به نفسك , أو أنزلته في كتابك, أو علمته أحدا من حلقك, أو استأثرت به في علم الغيب عندك أن تجعل القرأن ربيع قلبي ونور صدري وجلاء حزني وذهب همي
“Ya Allah, aku ini adalah hamba-Mu, putera dari hamba-Mu, selanjutnya putera dari umat-Mu. Ubun-ubunku berada dalam genggaman-Mu, menerima segala putusan-Mu, dan memandang adil apa juga hukum-Mu. Aku mohon denganasma apa juga yang Engkau sebutkan terhadap diri-Mu, atau Engkau turunkan pada kitab-Mu, atau pernah Engkau ajarkan kepada salah seorang di antara makhluk-Mu, atau Engkau simpan dalam perbendaharaan ghaib dari ilmu-Mu, agar Al-quran itu Engkau jadikan kembang hatiku, cahaya dadaku, pelenyap duka dan penghilang susahku.” (H.R. Ahmad dan Ibnu Hibban) "

No comments:

Post a Comment

My Pre Wedding Date

Smokey's birthday

PitaPata Cat tickers

Shirou's birthday

PitaPata Cat tickers